RSS

Serba NO

Owh mamak yg satu ini memang kudu pada sabar pada taraf langit ketujuh.. Pasalnya di balita dua tahun ini lagi demen demennya bilang NO.. Semua NO

Keeeevie, let’s bath…

NO

 

It’s time to eat, Keviee

NO

 

I need to change your diaper, yuhuuuu

NO.. NO.. NO

 

*ibu keluar tanduk*

 

Jadilah memang sebagai ibu, saya kudu tarik nafas dan tak lupa membuangnya, berkali kali.. Sebab apapun yang kita bilang pada saat moodnya jelek, jawabannya udah pasti.. Iyah, yah NO.

Tetapi nih, walau kadang dia bilang NO, kenyataannya juga he eh aja.. Misalkan pas waktu dinner, dia udah ngasih jawaban NO. Pas didudukkin dan disuapin, mulutnya mangap dan laplep pas disodorin sendok, makan lahap sampe piringnya bersih. Jadi apa No itu coba?

Yang paling parah, pas ngigo, keluarnya NO juga.. astagaaa, gitu banget deh ahh Kevie..

 

 

 
2 Comments

Posted by on September 8, 2014 in Uncategorized

 

Ibu Mertua Datang

Kalo Ibu Mertua datang, itu artinya…

Beliau lagi manjain anak lelakinya..

Beliau lagi manjain istri anak lelakinya

Beliau lagi manjain cucu dari anak lelakinya

Dimasakkin yang enak-enak

Plus gagal diet pulak *huhuhu*

 

Beruntungnya saya punya ibu seperti beliau, yang penuh perhatian, dan sangat sabar.. Dan juga sangat tangguh..

Love u Bu :*

 

 
9 Comments

Posted by on April 29, 2014 in Uncategorized

 

Gandengan Tangan

Suatu hari di sore hari.. saya pergi ke sebuah mall sama MA untuk beli beberapa kebutuhan rumah yg habis sekalian survey furniture untuk di rumah baru. Anak-anak ditinggal di rumah sama nenek Lili-nya..

Tiba-tiba saya ngeliat pasangan usia lanjut sekitar 70 tahunan yg jalan bergandengan tangan, mesra sekali…

“Mas.. mesra sekali kakek nenek itu.. liat mereka gandengan tangan”

“Ohya? *MA liat sebentar karena dia nyupir sambil nyari parkiran*

“Emm mudahan kita dikasih usia yg panjang sama Allah ya.. biar bisa gandengan juga kayak gitu.. eh kita kalo tua ntar gitu juga ngga sih?”

“Iya dong.. kita pasti gandengan tangan kalo pas jalan bareng.. soalnya ntar kita pas tua kan jalannya geloyoran.. kalo saling gandengan tangan, kita jd ngga jatuh”

*saya manyuuuun*

But then MA ngakak liat ekspresi saya sambil tangan kirinya ngelusin kepala saya… seneng bener liat bininya manyun.. ngoks!

 
9 Comments

Posted by on January 27, 2014 in Uncategorized

 

Ribet in January

Awal Januari yang ribetnya sana kayak Januari 2011..

Masa tenggang visa udah masuk ke penghujungnya setelah 3 tahun berlalu, jadi sekarang adalah waktunya jadi tahanan negara ini selama kurun waktu minimal dua minggu *semoga cepet beres huhuhu*, karena selain visa profesional MA, ada visa saya dan anak -anak sebagai dependant, trus Zebby juga harus dapet chop student pass untuk ijin sekolah dan satu lagi visa domestic helper.. Ngomongin tentang visa, semuanya diurus oleh bagian visa dan permit International Office UPM yang memang kadang suka menguji kesabaran orang. Kalau visa profesional relatif lebih cepet jadinya, tapi kalo visa pelajar, hadeuh.. terima kasih deh yaa.. udah ngalamin bertaun-taun nasib terkatung-katung berbulan-bulan kadang baru jadi tuh visa.. *eneg mode on*

Saya juga sekarang kudu sering-sering nyabarin MA yg memang suka emosian ngadepin keadaan di IO yg kinerjanya suka one man in the show. Rajin bener pegawainya ambil cuti terutama pas akhir tahun atau harpitnas. Yang ada di sana pun kalo ditanyain, sukanya jawab “I don’t know, I am not sure” supaya ngga ditanya-tanya lagi.. Sabuarrr sabaaarr.. *nyiramdiripakeaires*

Yang kedua, bulan ini juga kami harus pindahan rumah. Sebab rumah yang sekarang ini mau dipakai sama pemiliknya. Alhamdulillah kami udah dapet rumah pengganti dan senangnya dapet yang single storey *byebye tangga, huiihhh selesai udah acara panjat memanjatnya ya Kevie*. Makanya sekarang tiap sore selepas MA balik dari kantor, kami langsung nyicil mindahin barang yang kecil-kecil yang muat masuk mobil supaya pas harinya nanti tinggal sewa truk buat mindahin barang yang gede-gede. Btw, sedih juga ninggalin rumah yang sekarang karena kami tinggal di sini sejak 2007. Udah berasa kayak rumah sendiri *keenakan*..

Lanjut packing packing dulu ahh…

 
3 Comments

Posted by on January 15, 2014 in Uncategorized

 

Akhirnya Dia Jalan Juga…

Dan waktu yang ditunggu-tunggu datanglah sudah… Apakah itu?

Akhirnya Kevie bisa jalan juga.. Alhamdulillah… dari satu langkah ke dua langkah dan seterusnya, sekarang sudah lumayan lancar walau gaya jalannya masih geloyoran kayak ketiup angin. Ini berarti Kevie jalan pas di usianya yang setahun.

So far perkembangan Kevie normal seperti kebanyakan bayi lainnya.. Juga udah mulai bisa pake nangis sebagai senjata untuk menginginkan sesuatu.. Hmmm…

Babak baru mendidik dia sebagai toddler dimulai.. semoga saya dan suami bisa mendidik dia paling ngga seperti kami mendidik kakaknya dulu..

Well.. gara-gara keseringan ngejar Kevie, jahitan operasi jadi agak terasa nyutnyut… plus ditambah tadi perut kiri kram..

Harus tetap semangat! 🙂

 
2 Comments

Posted by on September 7, 2013 in Uncategorized

 

Tags:

Selamat Jalan, Bapak..

Tanggal 27 Juni siang, MA cerita kalau kondisi bapaknya ngga bagus. Dan ngga ada seorangpun yang bisa ngebujuk bapak untuk masuk RS termasuk MA. Akhirnya MA nanya ke saya, gimana kalo papa saya yang coba ngebujuk, karena memang bapak deket banget sama papa saya. Siang itu langsung saya telpon papa dan menceritakan ide MA, papa setuju. Papa bilang nanti sore atau malem selepas balik dari masjid 10 tingkat di Turen, papa akan langsung ke rumah Bapak.

Malem abis  Maghrib, saya dan MA anter Zebby les ke CEFL. DI tengah perjalanan saya bilang, saya juga akan telpon bapak dan coba ngebujuk beliau. Lalu MA bilang “Telpon aja sekarang,” namun karena di jalan bisingnya minta ampun, trus saya bilang “Kayaknya nanti deh, soalnya ini lagi bising banget, takut ngga denger”. Kemudian MA bilang, besok pagi pun ngga apa2 kalo nanti kemaleman, karena setelah anter Zebby les, kita mau mampir ke sebuah pasaraya untuk beli keperluan Kevie.

Di dalam pasaraya, HP MA berbunyi. Rupanya dari papa. Papa bilang, alhamdulillah bapak mau diajak ke RS besok. Wah girang banget kita. Bahkan papa sempet bikin bapak ketawa karena bilang “Nanti kalo udah sembuh ngga usah makan gulai kambing lagi ya Pak?” Lega rasanya denger bapak mau dirawat di RS.

Setelah urusan ke pasaraya selesai, kami balik ke rumah. Saya langsung bawa Kevie ke kamar dan ngelonin dia sampe tertidur. Ngga lama, suara sms masuk ke HP saya. Real sms, apa udah terima kabar, dia tau dari Rahmi *istri Real* kalo Bapak sudah ngga ada. Deg!
Mendadak badan saya lunglai ngga karuan. Secepat kilat saya nelpon rumah Bapak dan kakak laki2nya MA yg jawab. Beliau mengesahkan memang Bapak sudah berpulang.

Innalillahi wa inna ilaihi raaji’un

Saya nyari MA, ternyata dia lagi jemput Zebby les. Ngga lama kemudian, suara mobil masuk garasi. Dengan perlahan saya bilang ke dia, kalau Bapak sudah ngga ada 😦
Kami semua sedih atas berpulangnya Bapak ke Rahmatullah.. Tapi kami juga lega bahwa Bapak berpulang di malam Jum’at yang insya Allah, Bapak akan terhindar dari fitnah kubur. Kami lega karena Bapak sudah terbebas dari rasa sakitnya.. Walau akhirnya kami ngga akan pernah lagi bisa bertemu dengannya.. Bahkan untuk menyentuh beliau terakhir kalinya pun kami tak sempat. MA bersetuju agar keluarga menyegerakan pemakaman karena itulah yg diajarkan di Islam. MA ngga pengen kepulangan kami ke Malang membuat jenazah Bapak menunggu lebih lama dan malah merepotkan keluarga. Kami ikhlas..

Mendengar cerita saat nazaknya Bapak, masya Allah.. Begitu lembutnya hingga tak ada yang tau kalo malaikat sedang mencabut ruhnya. Malam setelah papa saya pulang ke rumah dalam rangka ngebujuk bapak supaya mau ke RS itu, bapak pergi ke kamar mandi. Setelah selesai dan keluar kamar mandi, bapak bilang kalau kakinya tiba2 terasa berat dan lemas. Ibu minta tolong orang yang ada di rumah untuk memapah bapak, tapi saat itu pada ngga kuat. Akhirnya kakak lelaki MA yang menggendong bapak di belakang punggungnya. Saat bapak dibaringkan di tempat tidur, saat itulah semua tau Bapak sudah dipanggil Allah. Kemungkinan, Bapak meninggal dalam gendongan kakak lelaki MA.

Bapak, selamat jalan.. Semoga Allah mengampuni dosa bapak, menerima segala amal bapak, melapangkan dan menerangkan kubur bapak.. Semoga kelak kita dipertemukan di jannah-Nya.. Maafkan kami yang tak sempat menatap wajahmu di akhir hayatmu, yang tak sempat memegang tangan kekarmu, yang tak sempat mempertemukan Kevie padamu, Bapak..

Bapak akan selalu kekal dalam hati kami semua…

 
7 Comments

Posted by on June 30, 2013 in Uncategorized

 

Kena Selesma

Namanya selesma itu siklusnya muter.. ya muter-muter serumah kalo ngga cepet diatasi..

2 minggu yang lalu saya yang kena flu, bebarengan juga pas MA lagi tugas ke Singapore.. Badan sakit semua serasa abis diinjak gajah, untung tante saya sehat-sehat aja jadi masih bisa menghandel Kevie. Eh tapi tugas anter jemput Zebby ke sekolah tetep saya yang ngerjain sementara MA keluar Malaysia.

Nah minggu lalu giliran MA yang kena flu. MA tuh kalo sakit kolokannya luar biasa.. Ada-ada aja. Kalah deh Zebby & Kevie. Sentrap sentrup dikit, ngaduh-aduh susah nelen, ngga bisa bobo.. Serasa punya newborn lagi 😀 *komatkamit semoga MA ngga baca*

Naahh, 2 hari ini Kevie agak rewel ngga bisa bobo nyenyak kayak biasanya. Kirain gigi atas mau nongol, tapi pas diperiksa rasanya masih jauh kok numbuhnya. Ternyata, hari ini, teeessss.. ada yang ngalir dari hidungnya. Pantesaaan rewel.

 

Mudahan cepet sembuh yah dek, jadi bisa main guling-gulingan sama Ibu, hehehe…

 
Leave a comment

Posted by on June 10, 2013 in Uncategorized